0 comments

Selamat Hari Raya

Bila sebut pasal raya semua orang gembira. Aku paling happy time raya sebab boleh gathering ramai-ramai ngan sepupu-sepupu aku yang hot. Aku satu-satunya cucu tok wan yang tinggal ngan tok wan kat kampung. Parent aku kerja kat Dubai, dulu aku stay ngan dorang, tapi lepas atuk aku meninggal and takder sape-sape yang nak jaga tok wan, aku pon duk ngan tok wan and bertukar sekolah kat kampung plak. Walaupun aku baru 16 tahun, tapi memang aku dah advanced pasal sex ni. Aku dah start main puki sejak umur 13 tahun lagik. Lagi pun kat kampung aku, budak-budak perempuan sekolah memang tergila-gila kat aku, muka kacukan arab melayu, atlit plak tu. So body aku memang kekar lah.

Raya tahun ni memang aku rasa terlebih meriah, mak teh aku balik satu family. Mak su aku pon balik gak. Mak ngan ayah aku jer yang tak dapat beraya kat kampung sebab terpaksa bertugas. Umah tok wan memang banglow besar kat kampung tu. Kalau pasal bilik tak jadi masalah kalau semua anak-anak tok wan balik balik pon, masih ada balance dua bilik kosong untuk tetamu.

Sambutan raya memang tersangat meriah. Aku yang paling happy kot. Dapat jumpe ngan sepupu aku Nana, merangkap skandal aku. Nana sebaya ngan aku, hubungan kami memang rapat sejak kecik sampai membawa ke ranjang. Aku pon dah terlupa macam mana aku bleh main ngan dia mula-mula dulu. Aku yang tebuk dara dia. Nana ni anak mak teh aku.
Bila dah balik ramai-ramai macam ni, aku tau Nana akan curi-curi masuk dalam bilik aku bila semua orang dah tidur. Aku sengaja tak kunci pintu bilik aku. Aku agak time tu dah pukul 2 pagi hari raya ketiga. Sebelum-sebelum tu memang kami tak sempat nak melepaskan nafsu masing-masing sebab sibuk sangat dengan persiapan raya dan melayan sanak saudara.
Masa aku tengah tidur, tiba-tiba aku rasa tubuh aku kene peluk. Nana berbisik kat telinga aku:

“Afiq, ko dah tido ke?”
“Dah .. tapi kalau kau nak ajak main aku on jer .. adik aku pon dah stim ni” ..

mata aku tiba-tiba jadi segar semula. Batang konek aku dah mencanak naik bila Nana peluk aku tadi. Dalam usia 16 tahun ni, aku memang berbangga dengan batang 6 inci aku ni. Mungkin normal bagi lelaki yang dah dewasa sepenuhnya. Tapi konek aku tebal. Kadang-kadang bila aku compare ngan kawan-kawan sekelas aku masa kat bilik persalinan lepas main bola, rata-rata kawan-kawan aku memang cemburu ngan saiz konek aku ni.

Nana peluk aku rapat ke badannya. Kami bercumbuan. Bergilir-gilir menyedut lidah masing-masing. Aku tak kekok nak berasmara ngan dia sebab kami memang dah biasa. Sambil bercumbuan aku menyeluk ke dalam baju kaftan yang Nana pakai, kerja aku cukup mudah sebab Nana tak pakai bra ngan suar dalam. Tangan kanan aku tertumpu pada tetek kiri Nana, aku ramas-ramas manja sambil menggentel puting teteknya. Nana mendesah kesedapan.

Nana pun tak mahu mengalah, tangannya liar mengocok batang pelir aku. Aku memang hanya tidur pakai boxer jer tanpa baju, senang bagi Nana melondehkan boxer aku, aku pon terus bertelanjang depannya. Lama kami becumbuan, aku selak baju kaftan Nana, kini kami berdua bertelanjang. Aku kembali memeluk Nana. Tubuhnya erat dalam dakapan tangan kiri aku, sambil tu, tangan kiri ku menggentel puting teteknya, mulut kami masih bercumbuan, dan tangan kami kian galak menggosok kemaluan masing-masing. Puki Nana dah banyak kuar air, begitu jugak ngan batang konek aku dah banyak kuar mazi.
Lepas dah bercumbuan agak lama aku mula turun ke pangkal leher Nana, aku jilat leher dia. Aku rasa Nana pakai perfume. Memang wangi. Aku jilat pangkal leher sepupu aku tu, aku jilat telinga dia, aku rasa Nana geli bila aku buat macam tu.

Kemudian aku mula turun ke bahagian teteknya. Dua gunung kembar milik Nana aku nyonyot silih berganti. Nana mendesah kesedapan. Bila aku dah puas menggomol tetek Nana, aku turun lagi ke bawah, aku jilat perut Nana, aku jilat pusat Nana, sampailah ke bahagian ari-ari Nana. Bulu puki Nana memang ditrim cantik dan rapi. Dalam keadaan telentang, aku kuak kangkang Nana luas-luas, memang aku rindu kat puki sepupu aku ni, maklumlah jarang-jarang boleh jumpa, tu pun setahun sekali jer time raya.
Aku sembamkan muka aku kat pantat Nana. Wangi. Aku jilat puas-puas, kemudian aku masukkan lidah aku dalam pantat Nana. Untuk permulaan ni, aku bagi dia puas dulu, aku fuck guna lidah aku, sampai Nana dah betul-betul banjir, sampai air puki dia terpercik kat muka aku. Jelas sekali Nana dah klimaks bila aku buat macam tu, dia tekan kepala aku kat puki dia. Aku jilat lagi sampai dia betul-betul puas. Tubuhnya menggeliat kepuasan.
“afiq, cepat fuck aku, aku tak tahan lama-lama ni .. nanti orang lain bangun..”

Aku tak buang masa. Perlahan-lahan aku benamkan adik aku kat dalam puki dia, walaupun aku nak cepat sebab aku tak nak ada orang perasan kami tengah projek. Puki Nana masih maintain ketat walaupun aku cukup yakin memang konek aku bukan satu-satunya yang pernah berkubang dalam lubuk nikmat dia ni.

Bila dah habis aku benamkan keseluruhan batang aku dalam pantat dia, aku mula sorong tarik, aku henjut pelan-pelan. Nana suka bila aku buat romantik macam tu. Kedua kakinya memaut erat pinggang aku bagaikan tak nak lepas. Nana klimaks lagi. Aku masih steady fuck dia. Nana mula mintak aku lajukan henjutan tu. Mungkin dia dah tak tahan.
Kami bertukar posisi doggy, aku lebih cepat pancut bila main style ni. Bila aku fuck laju-laju, teteknya bergoyang-goyang, dari belakang, aku gentel puting tetek Nana, sambil aku cium belakang lehernya. Lepas tu aku pancut kat dalam puki dia. Banyak kot yang kuar. Sampai meleleh-leleh kuar dari celah pantat dia.

Kami berehat sebentar. Kemudian baring sambil berpelukan.
“Ko memang hebat Afiq!..” Nana puji cara aku bermain. Dalam keasyikan kami berpelukan tu, kami tak sedar ada sepasang mata yang mengintai ke dalam bilik aku. Rupa-rupanya Nana tak tutup pintu bilik aku dengan rapat.

Jam dah menunjukkan pukul 3.30 pagi. Bukan lama sangat aku bersenggama dengan Nana. Dia dah masuk tidur dalam biliknya. Lepas dah kunci pintu bilik aku dari dalam, aku sambung tidur dalam keadaan telanjang dan penuh kepuasan. Dapat jugak aku melepaskan rindu pada puki Nana.

Keesokan harinya aku bangun lambat. Lebih kurang pukul 2 petang kot baru aku bangun. Hari raya keempat rumah tok wan aku dah sunyi time tengahari macam ni, mungkin mak teh ngan mak su pergi berziarah lagi, menghabiskan saki baki cuti raya yang ada. Dengan hanya berboxer, dan tuala sangkut di bahu aku melilau ke dapur, dah tersedia makanan tengahari di bawah tudung saji.

Aku ambil keputusan untuk mandi dulu, sebelum makan. Aku yakin tak ada orang kat rumah tok wan memandangkan suasana yang sungguh sunyi tu. Aku pun mandi dalam bilik mandi bersebelahan dengan bilik aku. Sebab yakin tak ada orang, aku hanya merapatkan pintu bilik mandi tanpa menguncinya.

Sedang aku leka menyabun badan, pintu bilik mandi diketuk orang. Tapi sebab aku tak kunci, pintu tu terbukak sendiri. Tergamam kejap bila Wani sergah aku.

“ha! Mandi bogel tak kunci pintu! Tak malu!”
Tapi aku selamba jer teruskan mandian aku tu .. “ingatkan sume orang takder ..”

Wani anak bongsu Mak Teh. Dua tahun lebih muda dari aku dan kakaknya Nana. Tapi body Wani dah matang, maklumlah kacukan arab melayu sama macam aku, tetek dia sama besar ngan tetek kakaknya Nana. Tapi aku tak pernah try lagi main ngan Wani.

Wani selamba jer tengok aku mandi, aku plak bila dah ada orang pompan tengok aku telanjang macam tu, mulalah naik stim.

“mane sume orang?” aku tanye kat Wani.
“gi beraya umah sape ntah .. saje Wani malas nak ikut penat…”
“abang Afiq main puki kak Nana semalam best tak?” tiba-tiba terpacul soalan tu dari mulut Wani. Rupa-rupanya Wanilah yang mengintai tanpa kami sedari malam tadi.
“bestlah .. puki kak Nana ketat lagi. Wani penah main jantan ke?”
“tak penah. Teringin gak nak rasa. Selalu tengok blue jer ngan akak..”

Aku tersenyum lebar. Aku yakin kali ni pasti aku akan dapat rasa dara Wani sama macam aku rasa Nana beberapa tahun yang lalu. Aku pelawa Wani join aku mandi. Aku tau ahli keluarga aku semua tu mesti balik lambat. Paling awal pun jam 6 petang. Ada banyak masa untuk aku bersama dengan Wani petang tu. Wani bergegas ke biliknya, berkemban dengan tuala dan join aku mandi. Pintu bilik mandi ditutup dan dikunci.

“besarnye batang abang Afiq!” time tu konek aku memang dah mencanak keras tunggu masa jer untuk merodok lubang puki Wani yang masih dara tu. Di bawah pancuran air mandian tu kami berpelukan erat. Air mandian tu aku perlahankan, lalu aku ambil krim mandian, aku sabunkan tubuh Wani yang comel tu.

Aku sabunkan Wani dari arah belakang, jadi batang konek aku yang keras tu aku geselkan kat belakangnya, manakala tangan aku yang bersabun tu aku sabunkan bahagian tetek dan pantatnya. Aku rasa puki Wani dah berair. Aku mula rodokkan jari aku dalam puki Wani perlahan-lahan. Aku tak nak gelojoh, bimbang gak dia akan rasa pedih sebab jari aku kasar. Lagipun aku tak nak selaput dara Wani dirosakkan oleh jari aku, biarlah konek aku yang merasa semua tu.

“Wani nak isap konek Abang Afiq tak?”

Tanpa menunggu jawapan darinya, aku palingkan badan Wani, aku tekan bahunya sampai dia melutut betul-betul di celah kangkang aku, lalu aku suakan batang konek aku kat dalam mulut Wani. Aku agak Wani memang tak pernah main batang sebelum ni. Seringkali konek aku berlaga ngan gigi Wani. Aku rasa ngilu. Kemudian aku ajar Wani macam mane nak isap konek. And she’s a quick learner. Dalam masa yang singkat rasa ngilu tu dah bertukar makin sedap. Dia kulum konek aku macam isap aiskrim. Best. Kalau ikutkan hati mahu jer aku pancut dalam mulut dia. Tapi aku bertahan jugak sebab walau macam mana pun aku nak rasa jugak dara sepupu aku yang sorang ni.

“mulut Wani dah kebas la bang .”

Wani berhenti mengulum, lalu dia bingkas bangun dan bersihkan sabun yag masih berlumuran kat tetek ngan puki dia.

“sejuk lah abang Afiq .. tengok jari-jari ni sume dah kecut dah.”
“ok jom kite sambung kat bilik .”

Kami lap badan masing-masing kemudian berpimpingan tangan masuk ke dalam bilik aku. Aku sempat mengerling kat jam dinding, dah pukul 3 petang. Rumah Tok Wan aku masih sunyi. Hanya tinggal kami berdua je.

Dalam bilik, aku baringkan Wani atas katil aku. Tapi kakinya terlunjur ke bawah, aku duduk di hujung katil mengadap celah kangkangnya, putih bersih, belum ada bulu yang tumbuh kat puki dia tu. Aku sembamkan muka aku kat pantat dia. Aku jilat. Bau harum krim mandian masih melekat kat celah kangkang dia tu. Adik aku plak bagaikan meronta-ronta mahu masuk kat dalam lurah nikmat Wani tu. Pantat Wani dah banjir habis bila aku jilat dan sedut dengan penuh bernafsu.

“abang try la jolok ngan konek abang plak .. Wani nak try rasa ..”

Aku angkat Wani agar baring ke tengah katil, kemudian aku tindih tubuh dia. Pukinya yang dah banjir ngan air nikmatnya sendiri tu memudahkan perjalanan konek aku untuk meneroka liangnya yang masih dara tu. Memang tersangat ketat. Aku masukkan dengan penuh berhati-hati sebab tak nak Wani rasa sakit.

“pelan-pelan sikit bang .. pedih ..”

“pedih kejap jer . nanti sedap la .”

aku jolok sikit demi sikit. Sampai betul-betul aku dah koyakkan selaput dara Wani, ada sedikit darah yang mengalir kat celah puki dia. Mungkin kerana sakit sangat, Wani kepit pinggang aku ngan paha dia kemas-kemas. Aku tak teruskan sorong tarik, aku biarkan dulu konek aku menikmati puki dara Wani tu. Dan biar dia betul-betul selesa dengan kehadiran konek aku dalam puki dia. Sambil tu aku cium mulut Wani dan kulum lidah dia . tangan aku plak sibuk menggentel putting susuya. Wani mengerang kecil. Bila aku rasa Wani dah naik syok, aku mula sorong tarik konek aku pelan-pelan..

Bagai nak meletup kepala konek aku bermain-main dalam pantat Wani sebab ketat sangat. Aku bangga sebab dapat rasmikan puki dia tu. Lebih kurang lima minit aku sorong tarik, Wani klimaks.

“abang, laju lagi bang .. sedapnyer .” Wani mula meracau-racau kenikmatan. Aku lajukan kayuhan, tanpa sebarang amaran aku ledakkan air mani aku kat dalam puki dia. Rugilah kalau first time main ngan anak dara kemudian pancut kat luar. Lebih kura 2-3 das aku pancut. Mungkin tak banyak sebab aku dah main ngan kakak dia malam tadi.

Selesai kongkek pantat Wani, aku sambung tidur balik. Penat beb, aku lupa nak makan. Tapi aku dah rasa kenyang dapat main ngan Wani. Tak nak bagi family aku syak apa-apa, aku suruh Wani buat apa yang patut kat luar, then aku kunci pintu duduk dalam bilik diam-diam. Petang tu aku tidur cukup nyenyak sekali.
 
;